hargailah waktu kita...

Kamis, 11 Oktober 2012

DASAR PENDIDIKAN DALAM ALQUR’AN


BAB I
PENDAHULUAN
Al Qur’an Al Karim merupakan kitab suci paling fenomenal sepanjang sejarah peradaban manusia. Kitab ini mengajarkan kepada umat manusia tentang berbagai macam ilmu. Al Qur’an juga merupakan sumber ajaran yang akan mengantarkan manusia menuju kebahagiaan, baik ketika manusia itu sedang menjalani kehidupan di dunia maupun ketika kelak di akhirat.
Al Qur’an juga mengajarkan tentang bagaimana seharusnya konsep sebuah pendidikan yang harus terlaksana. Selain membahas tentang bagaimana seharusnya sebuah pelajaran itu disampaikan (media pendidikan), Al Qur’an juga membahas tentang berbagai macam hal yang dapat dipergunakan dalam menyampaikan ssebuah materi (media pendidikan). Meski terkadang penjelasan-penjelasan yang disampaikan oleh Al Qur’an bersifat eksplist, tapi secara esensitas kitab ini memiliki banyak keistimewaan dalam ke-eksplisit-annya tersebut.
Seiring perkembangan zaman yang semakin hiruk-pikuk dengan berbagai permasalahan duniawi mengakibatkan para manusia melupakan sebuah kitab yang sebenarnya merupakan pedoman bagi mereka. Terlebih umat islam yang akhirnya menjadikan Al Qur’an sebagi pajangan dan menganggapnya sebagai benda bisu yang usang. Mereka telah tertipu dengan hiruk-pikuk dunia yang ia rasakan serta mereka telah tersesat di dalamnya.
Dalam dunia pendidikan, seorang guru muslim seyogyanya menjadikan Al Qur’an sebagai pedoman dalam mengajar. Menjadikannya sebagai referensi awal dalam segala hal yang akan ia ajarkan. Karena sesungguhnya Al Qur’an merupakan sebuah kitab yang universal dalam menerangkan segala persoalan, termasuk didalamnya mengenai perintah mentaati allah dan rasulnya, dan ulil amri, dan juga meneladani kepribadian rasulullah SAW.
BAB II
PEMBAHASAN
Teks ayat
1. Qs. Annisa: 59
$pkšr'¯»tƒ tûïÏ%©!$# (#þqãYtB#uä (#qãèÏÛr& ©!$# (#qãèÏÛr&ur tAqߧ9$# Í<'ré&ur ÍöDF{$# óOä3ZÏB ( bÎ*sù ÷Läêôãt»uZs? Îû &äóÓx« çnrŠãsù n<Î) «!$# ÉAqߧ9$#ur bÎ) ÷LäêYä. tbqãZÏB÷sè? «!$$Î/ ÏQöquø9$#ur ÌÅzFy$# 4 y7Ï9ºsŒ ×Žöyz ß`|¡ômr&ur ¸xƒÍrù's? ÇÎÒÈ 
59.  Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, Maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.
Sebab turunnya ayat:
Ibnu Abbas Ra.menjelaskan bahwa ayat ini diturunkan sehubungan dengan Abdullah bin Huzaifah bin Qais Ra.ketika di utus Rasulullah saw, untuk memimpin suatu pasukan perang (HR.Bukhari dan Muslim)
Dalam kitab lain dijelaskan bahwa sebab turunnya ayat ini:
Diriwayatkan bahwa ayat ini diturunkan mengenai Utman Ibn Thalhah. Ibn Abdid Dar, seorang pemelihara kaabah, dan diwaktu Rasulullah masuk ke kota mekah, pada hari pengalahannya, utsman mengunci pintu kaabah, dan lalu naik keatapnya, dia tidak mau memberikan kunci kepada Nabi.dia berkata: sekiranya aku yakini engkau pesuruh Allah tentulah aku tidak menghalangi engkau masuk kedalam Ka’bah, karena itu terpaksa Ali bin Abi Talib mengambilnya dengan paksa.
Sesudah pintu di buka, Rasulpun masuk dan bersembahyang dua rakaat, setelah keluar dari Ka’abah, pamannya Abbas, meminta kepada Nabi supaya memberikan kunci kepadanya.maka turunlah ayat ini, karena itu Nabi menyuruh Ali mengembalikan kunci kepada Utsman
Tafsiran ayat:
((tóOä3ZÏB öDF{$#Í<'ré&urAqߧ9$#qãèÏÛr&ur #qãèÏÛr&urt(©!$# qãèÏÛr#þqãYtB#uä ûïÏ%©!$#$pkšr'¯»tƒ
Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (nya), dan ulil amri di antara kamu 
Maksudnya : Taati olehmu akan Allah dan amalkan kitab Nya, dan taati oleh mu akan Rasul-Nya karena dialah yang menerangkan kepada manusia segala apa yang diturunkan kepada mereka, dan taatilah olehmu akan Ulil Amri daripada kamu. Lebih jelasnya” hai para mukmin taatilah olehmu akan Allah dengan mentahfizkan segala hukumnya, dengan mengamalkan kitabnya, dan taatilah akan Rasul-Nya karena dilaah yang menjelaskan perintah dan ayat-ayat Allah, dan taatilah olehmu akan ulil ambri bila mereka telah menetapkan suatu keputusan mengenai kemaslahatan umum dengan syarat mereka menunaikan amanah allah, menegakkan keadilan, mentaati Allah dan Rasul-Nya.
Para pakar Alquran menerangkan bahwa apabila perintah taat kepada Allah dan rasulnya digabung hanya dengan menyebut hanya sekali perintah taat, hal itu mengisyaratkan bahwa ketaatan yang dimaksud adalah ketaatan yang diperintahkan Allah SWT, baik yang diperintahkannya secara langsung, dalam Alquran maupun perintahnya yang dijelaskan oleh Rasul melalui hadits-hadis beliau.
Perintah taat kepada Rasulullah SAW,disini menyangkut hal-hal yang bersumber dari allah swt,bukan yang beliau perintahkan secara langsung. Jadi itu makanya perintah taat kepada wauli ambri tidak disertai dengan kata taatilah karena mereka tidak memiliki hak untuk di taati  apabila ketaatan kepada mereka bertentangan dengan ketaatn kepada allah swt atau rasulullah saw.taat kepada Ulil Ambri ini harus di garis bawahi berdasarkan penegasan rasulullah:
لاطاعة لمخلوق فى معصىة الحق     
Artinya : tidak dibenarkan taat kepada seorang mahkluk, dalam kemaksiatan kepada khaliq. Tetapi bila ketaatan kepada ulil amri tidak mengandung atau mengakibatkan kedurhakaan maka mereka wajib di taati walaupun perintah tersebut tidak berkenaan dihati yang diperintah.
Parintah taat kepada Rasul adalah perintah tanpa syarat, artinya ini menunjukan bahwa tidak ada perintah Rasul yang salah atau keliru, tidak ada juga yang bertentangan dengan perintah Allah SWT,karena kalau ada, tentu kewajiban taat kepada beliau tidak sejalan dengan perintah taat kepada Allah SWT. 
Munasabah ayat
Adapun munasabah ayat ini adalah terdapat dalam penjelasan ayat-ayat sebelumnnya:
¨bÎ) ©!$# öNä.ããBù'tƒ br& (#rŠxsè? ÏM»uZ»tBF{$# #n<Î) $ygÎ=÷dr& #sŒÎ)ur OçFôJs3ym tû÷üt/ Ä¨$¨Z9$# br& (#qßJä3øtrB ÉAôyèø9$$Î/ 4 ¨bÎ) ©!$# $­KÏèÏR /ä3ÝàÏètƒ ÿ¾ÏmÎ/ 3 ¨bÎ) ©!$# tb%x. $JèÏÿxœ #ZŽÅÁt/ ÇÎÑÈ 
58.  Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha mendengar lagi Maha Melihat.
Analisis Kependidikan
Pendidikan adalah bagian dari suatu proses yang diharapkan untuk mencapai suatu tujuan yang bersifat edukatif serta mampu mendorong dan memotifasi peserta didik dalam melakukan hal-hal yang baik dan bermanfaat.
Pendidikan agama  islam bertujuan meningkatkan keimanan, pemahama, penghayatan dan pengamalan peserta didik tentang agama islam,sehingga menjadi manusia muslim yang beriman dan bertaqwa kepada allah swt serta berahlak mulia dalam kehidupan pribadi, bermasyarakat dan bernegara.
Dari ayat diatas  bila kita hubungkan dengan tujuan pendidikan islam maka apabila pendidikan tersebut berhasil tentu  serseorang tersebut akan dapat  mentaati Allah dan Rasulnya kemudian juga akan taat kepada ulil amri (pemimpinya). Selama perintah pemimpinnya itu tidak untuk maksiat kepada Allah. 
2. Qs.al ahzab: 21
ôs)©9 tb%x. öNä3s9 Îû ÉAqßu «!$# îouqóé& ×puZ|¡ym `yJÏj9 tb%x. (#qã_ötƒ ©!$# tPöquø9$#ur tÅzFy$# tx.sŒur ©!$# #ZŽÏVx. 
21.  Sesungguhnya Telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.
Sebab turunnya ayat:
Sepanjang penulusuran pemakalah, pemakalah tidak menemukan assbabunnuzul ayat nya.pemakalan menelusurinya ke dalam kitab Tafsir Alquran Perkata dilengkapi dengan Asbabunnuzul dan terjemah, pengarang nya Ahmad Hatta dan kitab alquran & maknanya karangan Quraish Shihab dilengkapi dengan asbabunnuzul, makna dan tujuan surah, pedoman tajwid.
Tafsiran ayat:
Ayat diatas adalah rumus ilahi yang akurat bagi siapa saja yang merindukan pertemuan dengan Rabbnya, selamat dari siksa-Nya dan mendapat kesenangan surga abadi yaitu dengan cara meneladani dan mengikuti figur pilihan Allah SWT yakninya Nabi Muhammad SAW.
Ibnu Katsir rahimahullah menjelaskan, “ayat dalam surat Al ahzab di atas adalah dasar yang paling utama dalam perintah meneladani Rasulullah SAW baik dalam perkataan, perbuatan dan keadaannya, oleh karena itu Allah Ta'ala menyuruh manusia untuk meneladani Rasulallah SAW baik dalam kesabaran, keteguhan, dan kesungguh-sungguhannya.
Pada ayat 20 Allah lebih mengecam kaum munafik dan orang-orang yang lemah imannya, maka pada ayat ke 21 ini lebih mengarah pada orang-orang yang beriman, memuji sikap mereka yang meneladani Nabi SAW, yang termaktub dalam kalimat “Sesungguhnya telah ada pada diri Rasulullah SAW  suri tauladan yang baik” bagi kamu yakni  bagi orang  yang senantiasa mengharap rahmat kasih sayang kasih sayang Allah dan kebahagiaan hari kiamat serta teladan bagi mereka yang berzikir mengingat kepada Allah dan menyebut-nyebut nama-Nya dengan banyak baik dikala susah maupun senang.  
Adapun kata Uswah atau Iswah berarti Teladan, menurut pakar tafsir Az-Zamakhasyari ketika menafsirkan ayat diatas,mengemukakan dua kemungkinan tentang maksud keteladanan yang terdapat pada diri Rasulullah yaitu : pertama dalam arti kepribadian beliau secara totalitasnya adalah keteladanan. Kedua dalam arti terdapat dalam kepribadian beliau hal-hal yang patut di teladani.
Hal ini dapat dilihat dengan jelas ketika Perang Khandaq, banyak sekali sikap dan perbuatan beliau yang perlu di teladani antara lain : keterlibatan beliau secara langsung dalam kegiatan perang bahkan sampai menggali parit. Juga dalam membakar semangat dan menyanyikan lagu-lagu perjuangan dan pujian kepada Allah. Juga dalam suka dan duka, haus dan dahaga yang di alami oleh seluruh pasukan kaum muslimin.
Munasabah ayat
Adapun munasabah ayat ini adalah dijelaskan pada ayat-ayat sebelumnya yaitu ayat 18,
ôs% ÞOn=÷ètƒ ª!$# tûüÏ%ÈhqyèßJø9$# óOä3ZÏB tû,Î#ͬ!$s)ø9$#ur öNÎgÏRºuq÷z\} §Nè=yd $uZøŠs9Î) ( Ÿwur tbqè?ù'tƒ }¨ù't7ø9$# žwÎ) ¸xÎ=s% ÇÊÑÈ 
18.  Sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang menghalang- halangi di antara kamu dan orang-orang yang Berkata kepada saudara- saudaranya: "Marilah kepada kami". dan mereka tidak mendatangi peperangan melainkan sebentar.
Ayat  19 menjelaskan,
ºp­sÏ©r& öNä3øn=tæ ( #sŒÎ*sù uä!%y` ß$öqsƒø:$# öNßgtG÷ƒr&u tbrãÝàZtƒ y7øs9Î) ârßs? öNßgãYãôãr& É©9$%x. 4Óy´øóムÏmøn=tã z`ÏB ÏNöqyJø9$# ( #sŒÎ*sù |=ydsŒ ß$öqsƒø:$# Nà2qà)n=y >puZÅ¡ø9r'Î/ >Š#yÏn ºp­sÏ©r& n?tã ÎŽösƒø:$# 4 y7Í´¯»s9'ré& óOs9 (#qãZÏB÷sムxÝt7ômr'sù ª!$# öNßgn=»uHùår& 4 tb%x.ur y7Ï9ºsŒ n?tã «!$# #ZŽÅ¡o ÇÊÒÈ 
19.  Mereka bakhil terhadapmu, apabila datang ketakutan (bahaya), kamu lihat mereka itu memandang kepadamu dengan mata yang terbalik- balik seperti orang yang pingsan Karena akan mati, dan apabila ketakutan Telah hilang, mereka mencaci kamu dengan lidah yang tajam, sedang mereka bakhil untuk berbuat kebaikan. mereka itu tidak beriman, Maka Allah menghapuskan (pahala) amalnya. dan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.
 Ayat sebelumnya ini menjelaskan sikap orang munafik yang khianat, mereka ikut berperang hanya ikut-ikutan saja, mereka kikir dalam harta, ketika sudah dalam bahaya dalam perang mereka tampak lemah maka ayat 21 adalah penegasan bagi orang-orang yang beriman, yaitu 
ôs)©9 tb%x. öNä3s9 Îû ÉAqßu «!$# îouqóé& ×puZ|¡ym `yJÏj9 tb%x. (#qã_ötƒ ©!$# tPöquø9$#ur tÅzFy$# tx.sŒur ©!$# #ZŽÏVx. ÇËÊÈ 
“Sungguh telah ada pada dirimu (rasulullah), suri tauladan yang baik
 Artinya bagaimana rasulullah dalam berperang itulah yang harus di contoh.
Jadi hanya orang-orang yang hanya mengharap rahmat Allah dan hari ahir lah yang mau mencontontoh Rasulullah tersebut. Ayat 21,dan 22, menjelaskan bahwa orang-orang mukmin mereka senang ikut berperang karena mereka rindu dan mnepati janjinya kepada allah dan rasulnya.
Analisis kependidikan
Allah SWT menyuruh manusia untuk mengamalkan isi dan ajaran Alqur’an. Untuk mengamalkan isi dan ajaran alquran itu, maka Allah memandang perlu ada model,  yaitu Rasulullah SAW, karena allah maha tahu kalau mengamalkan alquran tanpa model maka akan simpang siur, untuk itu rasulullah dijadikan sebagai teladan. Karena pribadinya rasulullah tesebut adalah konflik, seperti yang terdapat dalam pejelasan alquran:
y7¯RÎ)ur 4n?yès9 @,è=äz 5OŠÏàtã ÇÍÈ 
4.  Dan Sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung.(Alqalam:4)
 Dalam hadis Rasulullah juga dijelaskan:
عن جابر بن عبد الله قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ان الله بعثني بتما م مكا رم الا خلا ق و كما ل محا سن الا فعال. رواه الطبراني  
jabir bin abdullah berkata, rasulullah SAW, berkata : sesungguhnya Allah mengutusku dengan tugas membina kesempurnaan akhlak dan kebaikan pekerjaan”
Berasarkan hadits diatas Rasulullah SAW telah memperlihatkan akhlak yang mulia sepanjang hidupnya, Al-Abrasyi mengemukakan bahwa Nabi SAW adalah yang paling baik tingkah lakunya, pemuda yang paling bersih, manusia yang paling zuhud dalam hidupnya, hakim yang paling adil dalam memutuskan perkara, prajurit yang paling berani dalam membela kebeneran, ikutan yang terbaik bagi orang-orang saleh dan para pendidik, pribadi beliau merupakan presentasi akhlak yang sesuai dengan Al-Qur’an.
Bila misi utama rasulullah SAW adalah menyempurnakan kemuliakan akhlak, maka proses pendidikan seyogianya diarahkan menuju terbentuknya pribadi dan umat yang berakhlak mulia.
Jadi berdasarkan QS Al-ahsab : 21, Allah SWT menegaskan bahwasanya Nabi Muhammad SAW adalah tauladan utama bagi umat manusia, maka sebagi seorang guru, sebelum mengajarkan apapun kepada peserta didiknya idealnya guru tersebut yang terlebih dahulu melakukannya.
3. Qs. Alhasyir: 7
!$¨B uä!$sùr& ª!$# 4n?tã ¾Ï&Î!qßu ô`ÏB È@÷dr& 3tà)ø9$# ¬Tsù ÉAqߧ=Ï9ur Ï%Î!ur 4n1öà)ø9$# 4yJ»tGuŠø9$#ur ÈûüÅ3»|¡yJø9$#ur Èûøó$#ur È@Î6¡¡9$# ös1 Ÿw tbqä3tƒ P's!rߊ tû÷üt/ Ïä!$uŠÏYøîF{$# öNä3ZÏB 4 !$tBur ãNä39s?#uä ãAqߧ9$# çnräãsù $tBur öNä39pktX çm÷Ytã (#qßgtFR$$sù 4 (#qà)¨?$#ur ©!$# ( ¨bÎ) ©!$# ßƒÏx© É>$s)Ïèø9$# ÇÐÈ 
7.  Apa saja harta rampasan (fai-i) yang diberikan Allah kepada RasulNya (dari harta benda) yang berasal dari penduduk kota-kota Maka adalah untuk Allah, untuk rasul, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang dalam perjalanan, supaya harta itu jangan beredar di antara orang-orang Kaya saja di antara kamu. apa yang diberikan Rasul kepadamu, Maka terimalah. dan apa yang dilarangnya bagimu, Maka tinggalkanlah. dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah amat keras hukumannya.
Sebab turunnya ayat:
Sepanjang penulusuran pemakalah, pemakalah tidak menemukan assbabunnuzul ayat nya.pemakalan menelusurinya ke dalam kitab Tafsir Alquran Perkata dilengkapi dengan Asbabunnuzul dan terjemah, pengarang nya Ahmad Hatta danpenulis juga menelusuri ke dalam kitab Alquran & maknanya karangan Quraish Shihab dilengkapi dengan asbabunnuzul, makna dan tujuan surah, pedoman tajwid..
Tafsiran ayat:
Ayat  diatas menjelaskan mengenai permasalahan yang berhubungan dengan masalah harta rampasan perang  (Fa’i)  yakni harta rampasan perang  yang berasal dari negeri-negeri dimana dan kapanpun ia diperoleh, maka semuanya adalah milik Allah dan di serahkan kepada Rasulnya dan pemimpin tertinggi umat setelah wafatnya Rasulullah SAW dalam hal pembagiannya.
Penyebutan kata “ALLAH” atau “LILLAH” pada ayat di atas di pahami oleh sementara ulama dalam arti buat Allah yakni ada satu bagian dari harta Fa’i tersebut diberikan kepada Allah dalam hal ini adalah kepentingan umum. Pendapat lain juga menetapkan siapa yang berhak menerima harta rampasan perang (fa’i), kalaupun kats “LILLAH” di pahami dalam arti buat Allah penyebutnya hanyalah menggambarkan perlunya menyebut Allah dalam segala sesuatu, guna memperoleh berkat dan restunya sambil mengisyaratkan bahwa apa yang diberikan kepada rasul SAW itu pada hakikatnya beliau gunakan sesuai dengan petunjuk Allah SWT
Munasabah Ayat
Adapun munasabah ayat ketujuh Surat Al Hasyar ini dengan adalah ayat sebelumnya atau keenam adalah mengenai pembagian Harta Fa’i, yang mana pada ayat keenam Allah telah menjelaskan
!$tBur uä!$sùr& ª!$# 4n?tã ¾Ï&Î!qßu öNåk÷]ÏB !$yJsù óOçFøÿy_÷rr& Ïmøn=tã ô`ÏB 9@øyz Ÿwur 7U%x.Í £`Å3»s9ur ©!$# äÝÏk=|¡ç ¼ã&s#ßâ 4n?tã `tB âä!$t±o 4 ª!$#ur 4n?tã Èe@à2 &äóÓx« ÖƒÏs% ÇÏÈ 
6.  Dan apa saja harta rampasan (fai-i)[1465] yang diberikan Allah kepada RasulNya (dari harta benda) mereka, Maka untuk mendapatkan itu kamu tidak mengerahkan seekor kudapun dan (Tidak pula) seekor untapun, tetapi Allah yang memberikan kekuasaan kepada RasulNya terhadap apa saja yang dikehendakiNya. dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.Arti_Ayat6
 Jadi, bahwa Harta Fa’i tersebut Sepenuh adalah milik Allah Dan Rasulnya, sedangkan pada ayat ketujuh dan delapan lebih menjelaskan mengenai pembagian harta fa’i tersebut.
Analisis Kependidikan 
Ilmu pengetahuan sangat di butuhkan oleh manusia untuk mencapai kebahagian hidup baik di dunia maupun di akhirat. Dengan ilmu pengetahuan itu manusia dapat melaksanakan tugasnya dalam kehidupan ini, baik tugas khalifah maupun tugas ubudiah. 
Dalam menyuruh manusia mencari ilmu pengetahuan, allah menggunakan ungkapan yang berpariasi. Kadang-kadang mengguakan ungkapan agar manusia membaca dan kadang-kadang allah memakai parintah untuk mengamati fenomena alam semesta yang mana pengamatan ini juga akan dapat mengasilkan ilmu pengetahuan.
Dalam ayat diatas juga dapat dijadikan sebagai alasan bahwa ilmu pengetahuan itu penting dalam kehidupan manusia tersebut.sebagaimana dapat kita lihat dari ayat diatas mengenai pembagian harta rampasan perang atau fa’i yang mana untuk menghitungnya dibutuhkan ilmu pengetahuan. Dan ilmu pengetahuan ini hanya dapat kita peroleh melalui pendidikan baik pendidikan formal maupun non formal sebagaimana yang diajarkan oleh Rasulullah SAW.
BAB III
PENUTUP
1. Kesimpulan 
dari ayat-ayat diatas dapat kita simpulkan bahwasanya 
1. ayat pertama menjelaskan tentang perintah untuk mentaati allah dan rasul,serta pemimpin yang adil dan benar
2. pada ayat kedua menjelaskan tentang perintah mentauladani ahlak rasulullah saw
3. pada ayat ketiga menjelaskan tentang pembagian harta rampasan perang (fa’i).
Saran
      Kalau kita mengerti dan memahami  isi kandungan alquran, maka kita akan kita akan terdorong untuk mengamalkan isi kandungannya, sebab sebab kita tidak hanya dituntu untuk membaca saja. Tapi kita dituntut untuk mengerti isi kandungannya, dan mengerti merupakan pengantar kita untuk dapat mengamalkannya 
DAFTAR PUSTAKA
Hatta  Ahmad. Tafsir Alquran Perkatadilengkapi dengan Asbabunnuzul dan Terjemah.         Jakarta:magfirah pustaka,2009
Ash-Shieddiqy  Hasbi.  Tafsir Annur  Jakarta:1960
Hamdan ihsan. Filsafat Pendidikan Islam. bandung, cv pustaka setia: 2007
Shihab  Quraish. Tafsir Al Misbah. pesan, kesan dan keserasian alqur’an . Jakarta, lentera  Hati: 2002
Umar  Bukhari. Hadist Tarbawi. Batusangkar. STAIN batusangkar press: 2011
Shihab, Tafsir Al- Misbah, pesan, kesan dan Keserasian Alqur’an, Jakarta, Lentera Hati 2002
TUGAS KELOMPOK
TAFSIR TARBAWI
Tentang:
DASAR PENDIDIKAN DALAM ALQUR’AN
Oleh :
DONI ALFIA PUTRA
MUHAMMAD SAKIR
ZAINAL MASRI
Dosen Pembimbing :
Drs. BUKHARI UMAR M.Ag
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM JURUSAN TARBIYAH
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN)
BATUSANGKAR
2012

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar